My Shop

SELAMAT DATANG KE BLOG AWANA MENTARI!

Bagi yang first time masuk blog ni, agak keliru sebab blog ni campor macam-macam cerita, ada jual baju, tudung dan telekung, jual susu pun ada, resepi masakan, cerita peribadi, cerita jahitan, macam-macam semua ada. Jadi tidak terhad kepada jualan pakaian dan tudung sahaja kat sini.... Butik ONLINE kami menawarkan produk dan khidmat kepada semua golongan dengan harga yang berpatutan dan mampu milik....
Silalah berkunjung ke sini selalu

SELAMAT BERSHOPPING!! ♥ :-)

Assalamualaikum Ladies & Girls !!!

Untuk memilih koleksi tudung dan pakaian, sila klik KOLEKSI TUDUNG dan TUDUNG MANJAKU di bahagian atas. Untuk lebih banyak koleksi dan memudahkan carian, sila klik di bahagian kanan page KOLEKSI HIJAB, KOLEKSI SHAWL, TUDUNG MANJAKU dan KOLEKSI INNER

Juga ada perkhidmatan TEMPAHAN JAHITAN

Harga Diskaun untuk Member Awana Mentari klik sini
Dont forget to follow our blog

Thank you for your support
Regards
♥Nani Maslina ♥

Monday, May 19, 2014

Kerja Makan Gaji VS Kerja Sendiri

Kerja Makan Gaji VS Kerja Sendiri

Cerita di bawah ni adalah hasil nukilan dari seseorang....inilah yang aku impikan selama ini tapi bolehkah aku teruskan dengan niatku ini demi suami dan anak2.

Ingin menjadi surirumah dan bekerja di rumah
Ingin memasak dengan air tangan sendiri kepada suami dan anak2
Ingin mendidik dan mengasuh anak2
Ingin menumpukan sepenuh masa menjaga makan pakai suami

Persoalannya...mampukan aku dengan keadaan ekonomi yang tak menentu...harga barang melambung2, kos-kos keperluan harian dah tak mcm dulu....hmmmm
Renung2kanlah
Berbagai2 pendapat  melalui link di bawah

http://www.sofinahlamudin.com
http://qistinasumaiya.blogspot.com
http://www.usahawan.com


Ni salah satu entri yang saya rasa menarik nak share....
http://akuislam.com

Kisahku Ketika Makan Gaji dan Selepas Kerja Sendiri

Dua hari lepas aku menghadiri satu sharing session yang dianjurkan oleh satu group usahawan muda yang amat berjaya.
Dan salah satu sharing yang betul-betul membuatkan aku termenung dan mengelamun mengenangkan diri aku sendiri apabila dia menyentuh bab kerja makan gaji dan kerja sendiri.
Lebih kurang 18-22 orang hadirin yang semuanya ialah lelaki dan ada di kalangan mereka ialah usahawan sepenuh masa dan ada sebahagiannya masih kerja makan gaji dan melakukan kerja sampingan untuk mencari pendapatan tambahan.

Mentaliti Aku Dahulu Ketika Makan Gaji

Bagi orang yang makan gaji, mentaliti dari segi rezeki yang dapat setiap bulan memang amat berbeza dengan orang yang membuat bisnes sendiri.
Setiap bulan kita pasti akan mendapat gaji dan tidak pernah risau akan saat di mana duit tidak cukup. Kalau duit habis belanja bulan ini, ahhh tak pe, bulan depan dapat lagi, apa susah !!
Memandangkan aku juga dahulu seorang yang makan gaji dengan gaji bulanan yang agak lumayan maka aku bersetuju dengan beliau.
Apabila tetiba bulan ini aku terlebih belanja, aku tak pernah risau yang duit tak akan habis sebab bulan depan pasti majikan aku akan bayar gaji.
Namun atas sebab yang tertentu yang tidak didapat elakkan aku terpaksa bekerja sendiri walaupun aku agak menyesal pada mulanya kerana berhenti kerja.
Mungkin ada hikmah di sebaliknya – itulah yang boleh aku katakan pada diriku sendiri untuk menyedapkan hati.

Mentaliti Aku Sekarang Apabila Buat Kerja Sendiri

Tetapi apabila kita berbisnes sendiri dan menghadapi saat apabila bulan tertentu duit habis belanja dan mengenangkan bisnes yang tidak begitu memberangsangkan, adakah kita akan terfikir bahawa, emm, tak pelah bulan depan gaji masuk lagi…
Sejujurnya, aku akan tidak senang duduk kerana tiada majikan yang akan beri gaji lumayan yang tetap setiap bulan sebab makan minum aku dan keluarga semuanya bergantung kepada bisnes ini.
Dan ketika saat susah begini lah dalam hati sentiasa bermonolog, ” Ya Allah, berilah aku pelanggan hari ini” ” Ya Allah, tunjuk lah jalan aku dalam buat bisnes ini “.
Dan ketika inilah sejadah baru dicari untuk memohon petunjuk darinya…
Berbeza dengan aku dahulu ketika makan gaji, boleh dikatakan tidak pernah mencari sejadah untuk solat hajat secara sendiri memohon untuk permudahkan urusan pekerjaan aku.
Kalau ada pun itu pun sebab imam yang ajak solat hajat berjemaah sesudah solat Maghrib atau Isya’ di masjid dan bukannya kehendak diri sendiri.
Sememangnya perniagaan yang aku ceburi ini banyak mengajar aku untuk lebih mengingati-Nya dan sentiasa meminta dengan-Nya walaupun ketika hendak tidur.
Dan sedikit demi sedikit jalan yang ditunjukkan semakin nampak walaupun kadang-kadang kita tak perasan.
Contohnya kalau dulu aku seorang yang buta IT dan sekarang aku dah boleh mencari sesuap nasi secara online walaupun banyak cabaran yang terpaksa ditempuhi. Sesuatu yang tidak aku sangka.
Apa yang dikongsikan oleh uasahawan tersebut tentang kisah hidup dia memang betul sama dengan situasi aku dahulu dan sekarang. Kadang-kadang kita tidak sedar percaturan Allah memang terbaik untuk kita.

Sentiasalah Bersangka Baik Kepada-Nya

Walaupun pendapatan bisnes sendiri tidaklah selumayan ketika makan gaji dahulu namun aku bersyukur dan redha atas kehendak-Nya kerana ustaz sentiasa berpesan di dalam ceramah,
“Walaupun seteruk mana ujian yang kita hadapi di dunia, kita wajib bersangka baik yang percaturan Allah lebih baik daripada segala-galanya”.
Wassalam. :)
******
Penulis iaitu Zufar merupakan seorang insan dan usahawan yang mempunyai minat yang mendalam dalam ilmu islamik dan juga merupakan seorang penulis di caridestinasi.com yang memaparkan kisah dan panduan peribadi ke tempat-tempat menarik di Malaysia amnya.